Wednesday, June 23, 2021
Artikel Terbaru
 border=
 border=

Berselisih dengan Saudara, Apakah Membatalkan Puasa?

Tanya:
Assalamualaikum WR. WB
Apakah batal jika lagi puasa berantem sama adek?
Dan apa hukum nya pacaran di bulan suci ramadan? ( Tunasri – Bangka Tengah)

Jawab:
Wa’alaikum salam

Puasa adalah menahan lapar, haus dan segala hal yang membatalkannya dari terbut fajar hingga terbenam matahari dengan niat tertentu. Allah Azza Sya’nuhu berfirman:

وَكُلُوا وَاشْرَبُوا حَتَّىٰ يَتَبَيَّنَ لَكُمُ الْخَيْطُ الْأَبْيَضُ مِنَ الْخَيْطِ الْأَسْوَدِ مِنَ الْفَجْرِ ۖ ثُمَّ أَتِمُّوا الصِّيَامَ إِلَى اللَّيْلِ

“Dan makan minumlah hingga terang bagimu benang putih dan benang hitam, yaitu fajar. Kemudian sempurnakanlah puasa itu sampai (datang) malam” [Al-Baqarah/2 : 187]

Adapun yang membatalkan puasa, di antaranya adalah makan dan minum dengan sengaja. Kecuali jika lupa, maka tidak batal. Dalilnya sebagai berikut:

إِذَا نَسِيَ فَأَ كَالَ وَشَرِبَ فَلْيَتِمَّ صَوْمَهُ فَإِنَّمَا أَطْعَمَهُ اللَّهُ وَسَقَاهُ

“Jika lupa hingga makan dan minum, hendaklah menyempurnakan puasanya, karena sesungguhnya Allah yang memberinya makan dan minum” [Hadits Riwayat Bukhari 4/135 dan Muslim 1155]

Haid bagi wanita:

مَا بَالُ الْحَائِضِ تَقْضِى الصَّوْمَ وَلاَ تَقْضِى الصَّلاَةَ فَقَالَتْ أَحَرُورِيَّةٌ أَنْتِ قُلْتُ لَسْتُ بِحَرُورِيَّةٍ وَلَكِنِّى أَسْأَلُ. قَالَتْ كَانَ يُصِيبُنَا ذَلِكَ فَنُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّوْمِ وَلاَ نُؤْمَرُ بِقَضَاءِ الصَّلاَةِ

Artinya: Kenapa gerangan wanita yang haid mengqadha’ puasa dan tidak mengqadha’ shalat?’ Maka Aisyah menjawab, ‘Apakah kamu dari golongan Haruriyah? ‘ Aku menjawab, ‘Aku bukan Haruriyah, akan tetapi aku hanya bertanya.’ Dia menjawab, ‘Kami dahulu juga mengalami haid, maka kami diperintahkan untuk mengqadha’ puasa dan tidak diperintahkan untuk mengqadha’ shalat’.” (HR. Muslim no. 335)

Di antara yang membatalkan puasa adalah makan dan minum dengan sengaja.

Muntah dengan sengaja:

مَنْ ذَرَعَهُ قَىْءٌ وَهُوَ صَائِمٌ فَلَيْسَ عَلَيْهِ قَضَاءٌ وَإِنِ اسْتَقَاءَ فَلْيَقْضِ

Artinya: “Barangsiapa yang dipaksa muntah sedangkan dia dalam keadaan puasa, maka tidak ada qodho’ baginya. Namun apabila dia muntah (dengan sengaja), maka wajib baginya membayar qodho’.(HR. Abu Daud no. 2380)

Adapun berkelahi dengan adik atau siapapun juga, puasanya tidak batal, namun berpotensi mengurangi pahala. Bahkan dalam kondisi tertentu, bisa jadi seseorang berpuasa, tidak dapat pahala sama sekali. dalilnya sebagai berikut:

من لم يدع قول الزور والعمل به فليس لله حاجة في أن يدع طعامه وشرابه

“ Barangsiapa yang tidak meninggalkan ucapan dusta dan berbuat dusta, maka Allah tidak tidak ada gunanya ia meninggalkan makan dan minumnya “.(HR. Bukhari).

Adapun berpacaran, baik di bulan Ramadhan atau di luar bulan Ramadhan, hukumnya haram.

Semoga puasa kita diterima Allah swt dan kita keluar ramadhan dengan hati yang bersih dari dosa. amin. wallahu a’lam bishawab. (Ustadz Wahyudi Sarju Abdurrahim, Lc., M.M.)

====

Saat ini sedang merintis pembangunan Pesantren Modern Al-Muflihun. Bagi yang ingin wakaf tunai, silahkan salurkan dananya ke: Bank BNI Cabang Magelang dengan no rekening: 0425335810 atas nama: Yayasan Al Muflihun Temanggung. SMS konfirmasi transfer: +201000304569

Comments

comments

 border=
 border=

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

20 + ten =

*