Tuesday, October 16, 2018
Artikel Terbaru
 border=
 border=

Pengangkatan Khalifah Abu Bakar as-Shidik

Setelah Rasulullah saw wafat, kaum muslim bermusyawarah di Madinah untuk mencari pengganti Rasulullah saw yang dapat memimpin umat Islam. Kaum Muhajirin dan Ansar berkumpul di Saqifah bani Sa’idah. Di sana terjadi perdebatan panjang terkait siapa yang berhak untuk menjadi khalifah. Masing-masing kubu, baik dari Muhajirin atau Anshar mengajukan calonnya masing-masing dengan argumentasi politik mereka. Kaum sendiri mencalonkan Said bin Ubaidillah. Ia adalah pemuka dari suku al-Khajraj.

Dalam kondisi tersebut Abu Bakar, Umar, dan Abu Ubaidah menyampaikan pendapatnya terkait pemimpin yang idealnya dari kalangan Muhajirin. Hanya pendapat mereka mendapat pertentangan dari al-Hubab bin munzir dari kalangan Anshar. Di tengah perdebatan tersebut Abu Bakar mengajukan dua calon khalifah yaitu Abu Ubaidah bin Zahrah dan Umar bin Khattab, namun kedua tokoh ini menolak usulan tersebut.
Umar bin Khattab tidak mau memperpanjang persoalan. Dengan suara keras, beliau membaiat Abu Bakar sebagai khalifah. Sikap Umar tersebut lantas diikuti oleh Abu Ubaidah. Kemudian proses pembaiatanpun berlanjut dan dilakukan oleh sahabat lainnya seperti Basyir bin Saad beserta mereka yang hadir dalam pertemuan tersebut. Sejak itu, resmilah Abu Bakar menjadi khalifah kaum muslimin.

Yang menjadi titik tekan di sini adalah sikap umar yang berijtihad untuk memilih Abu Bakar sebagai khalifah. Di antara alas an Abu Bakar adalah hadis nabi Muhammad yang meinta Abu Bakar menjadi Imam shalat menggantikan Rasulullah sewaktu rasulullah sakit keras. Perintah Rasulullah saw tersebut, menjadi isyarat bahwa beliaulah yang paling berhak menjadi pemimpin umat Islam menggantikan Rasulullah saw. Pemimpin dalam Islam, bukan sekadar kewajiban dunia saja, namun ia adalah tanggungjawab agama. Imam shalat, menjadi salah satu indikasi tersebut.

Berikut hadis yang menjadi dalil dan sumber ijtihad maqashidi para sahabat dengan memilih Abu Bakar sebagai khalifah:

عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ ، قَالَ : دَخَلْتُ عَلَى عَائِشَةَ ، رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا ، فَقُلْتُ لَهَا : أَلَا تُحَدِّثِينِي عَنْ مَرَضِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ؟ فَقَالَتْ : بَلَى ، ثَقُلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأُغْمِيَ عَلَيْهِ ، فَأَفَاقَ فَقَالَ : ” أَصَلَّى النَّاسُ ؟ ” فَقِيلَ : لَا ، هُمْ يَنْتَظِرُونَكَ يَا رَسُولَ اللَّهِ ، وَالنَّاسُ عُكُوفٌ لِصَلَاةِ الْعِشَاءِ الْآخِرَةِ ، قَالَتْ : فَأَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِلَى أَبِي بَكْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ بِأَنْ يُصَلِّيَ بِالنَّاسِ ، فَأَتَى الرَّسُولُ فَقَالَ : إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْمُرُكَ أَنْ تُصَلِّيَ بِالنَّاسِ ، قَالَتْ : فَقَالَ أَبُو بَكْرٍ وَكَانَ رَجُلًا رَقِيقًا : يَا عُمَرُ صَلِّ بِالنَّاسِ فَقَالَ لَهُ عُمَرُ : أَنْتَ أَحَقُّ بِذَلِكَ قَالَ : فَصَلَّى أَبُو بَكْرٍ بِهِمْ ، ثُمَّ إِنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَجَدَ مِنْ نَفْسِهِ خِفَّةً فَخَرَجَ بَيْنَ رَجُلَيْنِ أَحَدُهُمَا الْعَبَّاسُ لِصَلَاةِ الظُّهْرِ وَأَبُو بَكْرٍ يُصَلِّي بِالنَّاسِ فَلَمَّا رَآهُ أَبُو بَكْرٍ ذَهَبَ لِيَتَأَخَّرَ ، فَأَوْمَأَ إِلَيْهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ لَا يَتَأَخَّرَ وَقَالَ لَهُمَا : ” أَجْلِسَانِي إِلَى جَنْبِهِ ” . فَأَجْلَسَاهُ إِلَى جَنْبِ أَبِي بَكْرٍ فَجَعَلَ أَبُو بَكْرٍ يُصَلِّي وَهُوَ قَائِمٌ بِصَلَاةِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَالنَّاسُ يُصَلُّونَ بِصَلَاةِ أَبِي بَكْرٍ وَالنَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَاعِدٌ ، قَالَ عُبَيْدُ اللَّهِ : فَدَخَلْتُ عَلَى عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبَّاسٍ فَقُلْتُ : أَلَا أَعْرِضُ عَلَيْكَ مَا حَدَّثَتْنِي بِهِ عَائِشَةُ عَنْ مَرَضِ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : هَاتِ فَعَرَضْتُ عَلَيْهِ حَدِيثَهَا فَمَا أَنْكَرَ مِنْهُ شَيْئًا غَيْرَ أَنَّهُ قَالَ : سَمَّيْتَ الرَّجُلَ الَّذِي كَانَ مَعَ الْعَبَّاسِ قَالَ : قُلْتُ : لَا قَالَ : فَهُوَ عَلِيٌّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا .

Diriwayatkan dari ‘Ubaidullah bin ‘Abdillah r.a.: Saya mendatangi ‘Aisyah r.a., saya berkata kepadanya, “Sudikah engkau menceritakan tentang sakit Rasulullah SAW?”
Dia menjawab, “Ya, setelah Nabi SAW sakit parah, beliau bertanya, ‘Apakah orang orang sudah shalat?’ Kami menjawab, ‘Belum, mereka sedang menunggu engkau wahai Rasulullah.’
Beliau berkata, ‘Ambilkan air untukku di bejana itu!’
Kami pun melaksanakannya, lalu beliau mandi. Setelah itu, beliau berusaha untuk bangun, tetapi beliau pingsan. Setelah siuman, beliau bertanya, ‘Apakah orang orang sudah shalat?’
Kami menjawab, ‘Belum, mereka sedang menunggu engkau wahai Rasulullah.’
Beliau bersabda, ‘Ambilkan air untukku di bejana itu!’
Kami pun melaksanakannya, lalu beliau mandi. Setelah itu, beliau berusaha bangun, tetapi beliau pingsan kembali. Setelah siuman, beliau bertanya, ‘Apakah orang orang sudah shalat?’
Kami menjawab, ‘Belum, mereka sedang menunggu engkau wahai Rasulullah.’
Beliau bersabda, ‘Ambilkan air untukku di bejana itu!’
Kami pun melaksanakannya, lalu beliau mandi. Setelah itu beliau berusaha untuk bangun, tetapi beliau pingsan kembali. Setelah siuman, beliau bertanya, ‘Apakah orang orang sudah shalat?’
Kami menjawab, ‘Belum, mereka sedang menunggu engkau wahai Rasulullah.'”
‘Aisyah berkata, “Waktu itu orang orang sedang berdiam di masjid menunggu Rasulullah SAW mengerjakan shalat isyanya yang terakhir. Lalu Rasulullah SAW mengutus seseorang kepada Abu Bakar agar dia mengimami orang orang shalat berjamaah. Utusan itu pergi kepadanya dan memberitahukan bahwa Rasulullah SAW memerintahkannya untuk mengimami orang orang shalat berjamaah.
Lalu Abu Bakar r.a., seorang yang sangat halus perasaannya, berkata, ‘Wahai ‘Umar, shalatlah bersama orang orang menjadi imam!’
‘Umar berkata, ‘Engkaulah yang lebih berhak menjadi imam.’
Lalu Abu Bakar menjadi imam dalam beberapa hari itu. Setelah Rasulullah SAW merasa sakitnya berkurang, beliau menuju masjid dengan dipapah oleh dua orang laki laki, salah satunya ‘Abbas, untuk mengerjakan shalat zuhur, sedangkan Abu Bakar waktu itu sedang mengimami orang orang shalat berjamaah. Setelah Abu Bakar melihat beliau, dia mundur dari tempatnya, tetapi Nabi SAW memberi isyarat agar dia tetap di tempatnya. Lalu beliau berkata kepada dua orang yang memapahnya agar beliau didudukkan di samping Abu Bakar. Lalu beliau pun didudukkan di samping Abu Bakar, ketika itu Abu Bakar berdiri mengikuti shalat Nabi SAW, orang orang mengikuti shalat Abu Bakar, sedangkan Nabi SAW mengerjakan shalat sambil duduk.”
‘Ubaidullah berkata, “Saya menemui ‘Abdullah bin Abbas r.a dan berkata kepadanya, ‘Maukah saya sampaikan kepada engkau mengenai cerita ‘Aisyah tentang sakit Nabi SAW?’
Dia menjawab, ‘Ya, sampaikanlah kepadaku!’
Lalu saya ceritakan hadits ‘Aisyah itu kepadanya, tetapi dia sama sekali tidak menyangkalnya, tetapi dia berkata, ‘Apakah ‘Aisyah menyebutkan nama orang yang bersama ‘Abbas itu?’
Saya menjawab, ‘Tidak.’
‘Abdullaj bin Abbas berkata, ‘Dia adalah ‘Ali r.a.'” (HR. Muslim)

Comments

comments

 border=
 border=

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

*

Open