Friday, January 18, 2019
Artikel Terbaru
 border=
 border=

Kiamat Sudah Dekat

Nampaknya bumi sudah sangat tua. Kiamat sudah berada di ambang pintu. Tanda-tanda semakin dekat dan Nampak jelas di hadapan kita. Memang tidak ada yang mengetahui, kapan ia akan datang.

يَسْأَلُونَكَ عَنِ السَّاعَةِ أَيَّانَ مُرْسَاهَا ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ رَبِّي ۖ لَا يُجَلِّيهَا لِوَقْتِهَا إِلَّا هُوَ ۚ ثَقُلَتْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ لَا تَأْتِيكُمْ إِلَّا بَغْتَةً ۗ يَسْأَلُونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنْهَا ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ اللَّهِ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

“Mereka bertanya kepadamu tentang Kiamat: ‘Kapankah terjadinya.’ Katakanlah: ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang hari Kiamat itu adalah pada sisi Rabb-ku; tidak seorang pun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba.’ Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah: ‘Sesungguhnya penge-tahuan tentang hari Kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi ke-banyakan manusia tidak mengetahui.’” [Al-A’raaf: 187]

يَسْأَلُكَ النَّاسُ عَنِ السَّاعَةِ ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ اللَّهِ ۚ وَمَا يُدْرِيكَ لَعَلَّ السَّاعَةَ تَكُونُ قَرِيبًا

“Manusia bertanya kepadamu tentang hari Berbangkit. Katakanlah: ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang hari Berbangkit itu hanya di sisi Allah.’ Dan tahukah kamu wahai (Muhammad), boleh jadi hari Berbangkit itu sudah dekat waktunya.” [QS. Al-Ahzaab: 63]

Salah satu tanda terpenting dekatnya hari kiamat adalah banyaknya gempa bumi, yang di antara implikasinya adalah tsunami. Realitanya, kita menyaksikan gepa datang beruntun dilih berganti di negeri kita. Gempa ini telah mengakibatkan ribuan nyawa melayang dan kerugian materi yang sangat besar. Perhatikan hadis nabi berikut ini:

لاَ تَقُومُ السَّاعَةُ حَتَّى تَكْثُرَ الزَّلاَزِلُ

‘Tidak akan tiba hari Kiamat hingga banyak terjadi gempa bumi.” (HR. Bukhari)

كُنَّا جُلُوسًا عِنْدَ رَسُولِ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ. (وَذَكَرَ الْحَدِيْثَ وَفِيْهِ) وَبَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ مُوتَانٌ شَدِيدٌ وَبَعْدَهُ سَنَوَاتُ الزَّلاَزِلِ

“Kami pernah duduk-duduk bersama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam… (lalu beliau menuturkan haditsnya) dan sebelum Kiamat ada dua kematian yang sangat dahsyat, dan setelahnya terjadi tahun-tahun yang dipenuhi dengan gempa bumi.” (HR. Ibnu Majah, shahih)

Apa yang terjadi di sekitar kita, hendaknya menjadi pelajaran bagi kita untuk selalu merenung dan introspeksi diri, agar selalu dekat kepada Allah Yang Maha Kuasa. Jika berkehendak, kurang dari sedetik, kota lenyap dari muka bumi. Hanya beberapa saat, ribuan nyawa melayang.

Banyaklah kita beristigfar, memohon ampun kepada Allah swt, agar mengampuni segala dosa kita. Maut, kapan dan dimanapun akan datang tanpa permisi. Jika ia dating, sementara kita tidak ada persiapan, kelak hanya tinggal penyesalan. Semoga ahir hidup kita husnul khatimah. Semoga Allah memasukkan kita ke dalam surge-Nya. amin

Comments

comments

 border=
 border=
Open