Saturday, October 19, 2019
Artikel Terbaru
 border=
 border=

Hukum Memperingati Hari Ulang Tahun

Apa hukum memperingati hari ulang tahun?
Jawab:
Boleh hukumnya memperingati hari ulang tahun atau mengucapkan selamat ulang tahun kepada saudaranya sesama muslim.
Sebagaimana bolehnya memperingati mikad Muhammadiyah dan maukid Nabi Muhammad saw. Syaratnya tidak ada hukum syariat yg dikanggar seperti minum khamar, dansa putra putri dan lainnya.
Dalilnya ini
وَالسَّلامُ عَلَيَّ يَوْمَ وَلِدتُّ وَيَوْمَ أَمُوتُ وَيَوْمَ أُبْعَثُ حَياًّ” [مريم :33]،
Dan kesejahteraan semoga dilimpahkan kepadaku, pada hari aku dilahirkan, pada hari aku meninggal dan pada hari aku dibangkitkan hidup kembali”.

Ayat di atas adalah ucapan selamat yg ditujukan kepada nabi isa tatkala beliau dilahirkan, oada hari beliau meninggal dan dihari beliau dibangkitkan.

Hadis nabi berikut:

  عن أبى قتادة الأنصاري أنه (صلى الله عليه وسلم) سئل عن صوم يوم الاثنين؟ فقال: ذاك يوم ولدت فيه، ويوم بعثت – أو أنزل علي فيه
Dari abu qatadah al anshari bahwa nabi muhammad saw ditanya mengenai puasa hari senin. Beliau menjawab: gari senin itu hari aku dilahirkan dan hari aku diutus menjadi rasul atau hari aku mendapatkan wahyu (HR. Muslim)
Rasulullah saw memperingati hari lahirnya dan hari beliau diangkat menjadi rasul dengan berpuasa.
Juga hadis nabi berikut:
[ أبي هريرة، قال: سئل رسول الله صلى الله عليه وسلم: أي العمل أفضل؟ قال:تدخل على أخيك المؤمن سرورا، أو تقضي عنه دينا، أو تطعمه خبزا
Dari abu hurairah ra dia berkata, nabi Muhammad saw ditanya, Amal apakah paling baik? Beliau menjawab, “Engkau membuat saudaramu sesama mukin senang, atau membayarkan hutang atau memberinya makan roti.
Mengucapkan selamat hari lahir, dapat membangkitkan kebahagiaan kepada saudara kita sesama muslim yang itu juga baik dan dianjurkan.
jika hari lahir diperingati sebagai rasa syukur kepada Allah atas nikmat umur yang diberikan, tidak menjadi persoalan. Sebagaimana kita juga memperingati maukid nabi dan Muhammadiyah memperingati Milad Muhammadiyah.
Selain itu ada dalil umum yang bisa dijadikan pijakan. Meski demikian, jika tidak melakukannya juga tidak mengapa. Wallahu a’lam

Comments

comments

 border=
 border=

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

13 + six =

*