Tuesday, November 20, 2018
Artikel Terbaru

Ushul Fikih

Sadd az-Zhariah dan Realitas Kontemporer

Hampir semua madzhab menggunakan kaidah dzaî`ah kecuali Ibnu Hazm dan pengikut madzhab Zhâhîriyyah. Imam Ahmad dan Imam Malik terkenal dengan ulama yang paling banyak menggunakan dzarî`ah,  baru setelahnya adalah Imam Syafii dan Imam Abu Hanifah. Hanya saja, dua Imam terakhir ini tidak menerima dzarî`ah secara mutlak. Mereka juga tidak menganggap dzarî`ah sebagai sumber hukum yang independen. Dzarî`ah masuk dalam landasan ... Read More »

Al-Hail al-Syar`iyyah

Para ulama memasukkan bahasan hail dalam bagian sadd al-dzarî`ah. Hal ini karena hail masih mengkaji mengenai sarana untuk mencapai sesuatu, meskipun ditinjau dari titik tolak yang berbeda. Hail lebih dianggap sebagai upaya tipu muslihat untuk menghindari suatu ketetapan hukum, atau ia dimaksudkan sebagai upaya seseorang untuk lari dari kaidah syariah yang telah baku. Hail lebih spesifik dibandingkan dengan al-dzarî`ah.   ... Read More »

Tinjauan Sadd al-Dzarî`ah dalam Tataran Praktis

Perbedaan dalam menggunakan piranti hukum berimplikasi pada perbedaan mereka dalam memberikan ketetapan hukum fikih. Perbedaan kesimpulan hukum tidak hanya terjadi antara mereka yang menggunakan atau tidak menggunakan al-dzarî`ah atau sadd dzarî`ah, bahkan antara sesama mereka yang menggunakan metode ini dalam beberapa kasus juga memiliki implikasi hukum yang berbeda. Di bawah ini, penulis sedikit akan memberikan contoh praktis ketetapan hukum yang ... Read More »

Bagian sadd al-dzarî`ah

Bagian sadd al-dzarî`ah Imam Syathibi membagi sadd al-dzarî`ah dilihat dari besar kecilnya maslahat atau mafsadah yang ditimbulkan menjadi empat bagian: 1. Suatu perbuatan yang pasti (qath’iy) dapat menimbulkan mafsadah, seperti orang yang membuat sumur di tengah jalan, atau membuat lobang di rumahnya yang dapat meruntuhkan dinding rumah tetangga. Dalam hal ini ada dua poin yang harus diperhatikan. Pertama, perbuatan yang ... Read More »

Syarat Realisasi Kaidah Sadd al-Dzarî`ah

  Sadd al-dzarî`ah sebagai salah satu piranti ijtihad memiliki sumbangsih yang sangat besar dalam perkembangan fikih Islam. Meski demikian, sadd al-dzarî`ah tidak dapat diterapkan dengan hanya bersandar pada hawa nafsu. Ada standar dan batasan-batasan yang harus diperhatikan sehingga piranti tersebut tetap sejalan dengan tujuan dasar diturunkannya hukum syariah. Setidaknya ada lima poin yang dianggap sebagai standar atau syarat realisasi sadd ... Read More »

Argumentasi bagi Mereka yang Menolak Penggunaan Sadd al-Dzarî`ah

Aliran kedua, yaitu Ibnu Hazm dan para pengikut madzhab Zhâhiriyyah tidak mengakui sadd al-dzarî`ah sebagai salah satu piranti dalam menetapkan hukum fikih. Mereka hanya memahami nas dengan melihat pada zahir nas saja serta menggugurkan setiap argumentasi yang dibangun di atas logika seperti qiyâs, istishlâh, istihsân, termasuk juga sadd al-dzarî`ah.  Dalam kitab al-ihkâm fî ushûli’l ahkâm, Ibnu Hazm menuliskan bab khusus ... Read More »

Perbedaan antara al-Dzarî`ah dengan Muqaddimah

 Ada perbedaan antara al-dzarî`ah dengan muqaddimah. Bahwa muqaddimah sesuatu adalah keberadaan suatu perkara bergantung kepada perkara yang lain. Titik tolaknya terdapat pada kebergantungan maksud sesuatu pada sesuatu yang lain. Sementara titik tolak pada al-dzarî`ah  adalah sarana yang dapat mengantarkan kepada maksud dan tujuan. Sebagai contoh bahwa pondasi merupakan muqaddimah dari keberadaan suatu bangunan. Sementara tangga merupakan sarana atau jalan menuju ... Read More »

Sandaran Sadd al-Dzarî`ah

Sadd ad-Dzariah menggunakan hujah al-Quran, Sunnah dan jufa ijmak ulama.  1.      Al-Quran يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُواْ لاَ تَقُولُواْ رَاعِنَا وَقُولُواْ انظُرْنَا وَاسْمَعُوا ْوَلِلكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (Muhammad): “Raa’ina”, tetapi katakanlah: “Unzhurna”, dan “dengarlah”. Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih.” (QS. Al-Baqarah:104)   Wajhu al-dilâlah:   Orang-orang Yahudi menggunakan lafal رَاعِنَا  untuk ... Read More »

Pengertia al-Dzarî`ah atau Sadd al-Dzarî`ah

Sadd al-dzarî`ah merupakan murakkab idhâfiy (kata majemuk) yang terdiri dari lafal sadd dan al-dzarî`ah. Secara etimologi, sadd berarti menutup. Sementara dzarî`ah berarti sarana menuju sesuatu.[1] Dzarî`ah juga dapat berarti sebab dari sesuatu. Al-darî`ah menurut ulama ushul sebagai berikut: Menurut Ibnu al-Qayyim, dzarî`ah adalah sarana terhadap sesuatu.[2] Menurut al-Qarrafi, dzarî`ah  adalah suatu sarana dan jalan menuju sesuatu. Menurut al-Syathibi, dzarî`ah adalah ... Read More »

Sadd al-Dzarî`ah; Sebuah Tinjauan Praktis-Normatif

Allah menciptakan manusia di muka bumi dengan tujuan tertentu, yaitu untuk beribadah kepada-Nya. Ibadah sendiri memiliki makna yang sangat luas. Segala perbuatan manusia yang sesuai dengan kehendak Tuhan dan dimaksudkan hanya untuk mencari rida-Nya dinilai sebagai ibadah. Secara sederhana, ibadah dapat dibagi menjadi dua; ibadah yang bersifat vertikal dan ibadah yang bersifat horizontal. Ibadah vertikal sering disebut sebagai hablun minalLâh, ... Read More »

Open