Tuesday, September 17, 2019
Artikel Terbaru
 border=
 border=

Bolehkan Memberi Anak Dengan Nama Uzair?

Alhamdulillah bayi laki-laki kami baru saja lahir ustadz. Kami memberinya nama “Falkan Bilal Uzair” dengan harapan nantinya bisa terpilih menjadi hamba Allah yang suka menolong orang lain. Namun ada yang berpendapat bahwa Uzair adalah nama dari sosok yang dianggap oleh umat Yahudi sebagai anak Allah. Apakah kami bersalah Utadz apabila tetap menggunakan nama Uzair? Mohon bimbingannya. Terimakasih.

 

Jawab:

Alhamdulillah rabbil alami. Selamat. Semoga menjadi anak yang saleh. Betapa bahagianya sebuah keluarga yang dikaruniai anak. Ia bisa menimbulkan rasa senang dan hiasan dalam kehidupan. Oleh karena itu, Allah berfirman:

 

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ وَالْقَنَاطِيرِ الْمُقَنطَرَةِ مِنَ الذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ وَالْخَيْلِ الْمُسَوَّمَةِ وَاْلأَنْعَامِ وَالْحَرْثِ ذَلِكَ مَتَاعُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَاللهُ عِندَهُ حُسْنُ الْمَئَابِ

Dijadikan indah pada pandangan (manusia) kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah lah tempat kembali yang baik (surga). [Ali Imran:14].

 

الْمَالُ وَالْبَنُونَ زِينَةُ الْحَيَاةِ الدُّنْيَا وَالْبَاقِيَاتُ الصَّالِحَاتُ خَيْرٌ عِندَ رَبِّكَ ثَوَابًا وَخَيْرٌ أَمَلاً

Harta dan anak-anak adalah perhiasan kehidupan dunia tetapi amalan-amalan yang kekal lagi shalah adalah lebih baik pahalanya di sisi Tuhanmu serta lebih baik menjadi harapan. [Al Kahfi:46].

 

Bukan hanya hiasan, anak yang salih juga tabungan bagi orang tua. Tatkala kedua orang tua sudah meninggal, pahala dari anak soleh yang selalu mendoakan dirinya, akan mengalir kepada orang tuanya. Anak kelak dapat menuntutn kedua orang tua menuju surge. Sabda Rasulullah saw:

 

إِذَا مَاتَ ابْنُ آدَمَ انْقَطَعَ عَمَلُهُ إِلاَّ مِنْ ثَلاثٍ : صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ

 

Artinya: “Jika seorang anak Adam mati, maka terputuslah semua amalnya kecuali tiga: sedekah jariyah, ilmu yang bermanfaat dan anak shaleh yang berdoa untuknya.” (HR Muslim)

 

Anak juga mempunyai hak, yang harus diberikan kepadanya. Di antara hak anak itu adalah memberikan nama yang baik. Hal itu, karena nama bagian dari doa orang tua kepada anak. Maka berilah nama yang baik. Kelak di hari kiamat, setiap orang akan dipanggil sesuai dengan namanya. Sabda Rasulullah saw:

 

عن أبي الدرداء قال: قال رسول اللّه صلى اللّه عليه وسلم: إنكم تُدعون يوم القيامة بأسمائكم وأسماء آبائكم فأحسنوا أسماءكم

 

Dari Abu Darda’, ia berkata : Rasulullah saw. bersabda : “Sesungguhnya kalian akan dipanggil pada hari kiamat dengan nama kalian dan nama bapak-bapak kalian. Maka baguskanlah nama-nama kalian” (HR. Abu Dawud, Ad-Darimi dan Baihaqi).

 

Siapakah Uzair?

Uzair sebagaimana yang disebutkan oleh Ibnu katsir dalam tafsirnya adalah hamba Allah yang sangat shalih. Beliau ini yang dimatikan oleh Allah selama 100 tahun, lalu dibangunkan kembali oleh Allah. Sementara itu, keledai tunggangannya telah mati. Namun makanan yang ia bawa tidak membusuk. Allah maha kuasa. Uzair yang sudah meninggal selamat 100 tahun, dihidupkan kembali. Allah juga mengembalikan keledai seperti sedia kala. Allah membuktikan kepada hambanya bahwa Allah adalah maha kuasa. Inilah keterangan Ibnu Katsir ketika menafsirkan ayat berikut:

 

أَوْ كَالَّذِي مَرَّ عَلَىٰ قَرْيَةٍ وَهِيَ خَاوِيَةٌ عَلَىٰ عُرُوشِهَا قَالَ أَنَّىٰ يُحْيِي هَٰذِهِ اللَّهُ بَعْدَ مَوْتِهَا ۖ فَأَمَاتَهُ اللَّهُ مِائَةَ عَامٍ ثُمَّ بَعَثَهُ ۖ قَالَ كَمْ لَبِثْتَ ۖ قَالَ لَبِثْتُ يَوْمًا أَوْ بَعْضَ يَوْمٍ ۖ قَالَ بَلْ لَبِثْتَ مِائَةَ عَامٍ فَانْظُرْ إِلَىٰ طَعَامِكَ وَشَرَابِكَ لَمْ يَتَسَنَّهْ ۖ وَانْظُرْ إِلَىٰ حِمَارِكَ وَلِنَجْعَلَكَ آيَةً لِلنَّاسِ ۖ وَانْظُرْ إِلَى الْعِظَامِ كَيْفَ نُنْشِزُهَا ثُمَّ نَكْسُوهَا لَحْمًا ۚ فَلَمَّا تَبَيَّنَ لَهُ قَالَ أَعْلَمُ أَنَّ اللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ

 

Artinya: Atau apakah (kamu tidak memperhatikan) orang yang melalui suatu negeri yang (temboknya) telah roboh menutupi atapnya. Dia berkata: “Bagaimana Allah menghidupkan kembali negeri ini setelah hancur?” Maka Allah mematikan orang itu seratus tahun, kemudian menghidupkannya kembali. Allah bertanya: “Berapakah lamanya kamu tinggal di sini?” Ia menjawab: “Saya tinggal di sini sehari atau setengah hari”. Allah berfirman: “Sebenarnya kamu telah tinggal di sini seratus tahun lamanya; lihatlah kepada makanan dan minumanmu yang belum lagi beubah; dan lihatlah kepada keledai kamu (yang telah menjadi tulang belulang); Kami akan menjadikan kamu tanda kekuasaan Kami bagi manusia; dan lihatlah kepada tulang belulang keledai itu, kemudian Kami menyusunnya kembali, kemudian Kami membalutnya dengan daging”. Maka tatkala telah nyata kepadanya (bagaimana Allah menghidupkan yang telah mati) diapun berkata: “Saya yakin bahwa Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu”.

 

Uzair dikenal sebagai seseorang yang doanya selalu dikabulkan. Ia suka mendoakan orang lain dan membantu orang yang membutuhkan. Ia pula yang mendiktekan Taurat kepada bani Israel, karena hafa di luar kepala. Sebelumnya, Taurat Bani Israel musnah karena dibakar oleh Bukhtunnashir.

 

Kembalinya Uzair ke Bani Israil, kemampuannya mendikte Taurat dan memahami kitab Taurat, menjadikan orang Yahudi sangat takjub kepadanya. Oleh karena itu, orang yahudi menganggapnya sebagai anak Tuhan, sebagaimana firman Allah berikut:

 

وَقَالَتِ الْيَهُودُ عُزَيْرٌ ابْنُ اللَّهِ وَقَالَتِ النَّصَارَى الْمَسِيحُ ابْنُ اللَّهِ ۖ ذَٰلِكَ قَوْلُهُمْ بِأَفْوَاهِهِمْ ۖ يُضَاهِئُونَ قَوْلَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ قَبْلُ ۚ قَاتَلَهُمُ اللَّهُ ۚ أَنَّىٰ يُؤْفَكُونَ﴿٣٠﴾اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِنْ دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا إِلَٰهًا وَاحِدًا ۖ لَا إِلَٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ

 

Artinya: Dan orang-orang Yahudi berkata, “Uzair adalah putera Allâh,” dan orang-orang Nasrani berkata, “al-Masîh adalah putera Allâh”. Demikian itulah ucapan mereka dengan mulut mereka. Mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Allâh memerangi (melaknat) mereka. Bagaimana mereka sampai berpaling? (31) Mereka menjadikan orang-orang alim mereka dan rahib-rahib mereka sebagai tuhan selain Allâh dan (juga mereka mempertuhankan) al-Masih putera Maryam. Padahal mereka hanya disuruh beribadah kepada Tuhan Yang Esa. Tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) selain Dia. Maha Suci Allâh dari apa yang mereka persekutukan.” [At-Taubah/9: 30 – 31]

 

Jika bapak memberikan nama anak Bapak dengan Uzair, insyaallah tidak ada masalah. Apalagi Uzair adalah hamba Allah yang sangat shalih. Semoga putra bapak meniru keshalihan Uzair, suka mendoakan orang lain, membantu orang yang membutuhkan dan mempunyai pengetahuan luas tentang kitab suci al-Quran dan sunnah nabi, yang dapat memberikan manfaat bagi orang banyak. Wallahu a’lam

 

 

==========
Bagi yang hendak wakaf tunai untuk pembangunan Pondok Modern Almuflihun yang diasuh oleh Ustadz Wahyudi Abdurrahim, Lc., M.M, silahkan salurkan dananya ke: Bank BNI Cabang Magelang dengan no rekening: 0425335810 atas nama: Yayasan Al Muflihun Temanggung. SMS konfirmasi transfer: +20112000489

Dapatkan berbagai konten islami di aplikasi Tanya Jawab Agama yang dapat didownload di PlayStore:https://play.google.com/store/apps/details?id=com.aridzon.tanyajawabagama

Comments

comments

 border=
 border=

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

twenty − 17 =

*